Ekonomi

Salahkah Menanti

Berita.ltd “Salahkah Menanti”
“Sampai saat ini rasaku bertahan di sini. Rasa yang tak akan pernah hilang oleh waktu. Kau tidak di sini aku pun tiada di hatimu atau bahkan mungkin tak pernah ada.”

Huft… Angin sore ini cukup membuatku merinding dan mengharuskanku untuk memakai switer dan mengambil notebook di dalam tas, kemudian mulai menyalakan notebook dan mengetik sesuatu. “Salahkah Menanti?” sambil berpikir Siapa sih yang masih pengen jatuh cinta sama cowok yang udah punya pacar? Ya pasti nggak ada yang mau, setiap orang pasti nggak bakalan pengen jatuh cinta sama pacar orang lain tapi kalau takdirnya udah kayak gitu mau gimana lagi. Ya kalau gampang dilupain, yah kalau nggak? kan ngelupain seseorang nggak segampang orang jatuh cinta. Dan kalau jatuh cinta bisa diatur pasti siapa pun akan memilih untuk tidak jatuh cinta sama pacar orang.

Sama halnya gue, gue juga nggak pernah pengen jatuh cinta sama pacar orang, gue pengen lupain orang itu tapi nggak bisa banyak temen-temen gue bilang kalau ini cinta pertama gue. Yah gue nggak tahu yah bedain mana cinta pertama, kedua, dan seterusnya yang jelas baru kali ini gue ngerasa sayang, sayang banget sama orang dan cinta. Cinta banget sama orang padahal orang itu no respon dan baru kali ini gue susah sesusah-susahnya buat lupain orang. Cinta itu cara lain menjadi orang bodoh. Nama gue Zahira Nafisah gue masih sekolah dan sekarang udah kelas XII di salah satu sekolah di jogja dan ini cerpen pertama gue kalau nggak terlalu bagus mohon dimaklumi and this is a true story… ya udah langsung aja yah cekidot.

Gue dulu pernah punya kenalan namanya Rangga, Rangga ini juga masih sekolah tapi beda setahun lebih tua dari gue dan beda sekolah juga. Awalnya kita cuman teman bbm aja tapi lama kelamaan kita jadi akrab dan saling ngasih perhatian gitu dan sampai akhirnya gue jatuh cinta sama dia dan dia juga udah bilang ke gue kalau dia juga suka sama gue tapi dia belum nembak gue dan sampai suatu hari gue bilang ke dia lewat Line kalau gue suka sama dia. Dan gue pengen jadi pacar dia. Kenapa gue pede nyatain perasaan gue ke dia karena gue percaya kalau dia juga suka sama gue. Dan alasan gue yang nembak dia duluan karena gue lihat dia cowok yang masih lugu dalam hal cinta dan gue berpikir kalau di zaman sekarang udah jadi hal yang lazim kalau ada cewek yang nembak cowok duluan. Yah walaupun pasti bakalan ada yang ngejudge si ceweknya tapi EGP lah.

Setelah gue bilang gitu, dia bales gini, “Emang lo mau nerima gue apa adanya gue?” jadi gue jawab, “Iya yang jelas lo juga mau nerima diri gue apa adanya.” dan dia nggak bales sampai akhirnya gue denger dari temen akrab gue plus temen kelas gue namanya Dewi, yang kebetulan dia juga berteman bbm sama Rangga. Ternyata Rangga udah punya pacar karena ada nama cewek di statusnya dan dp bbm-nya juga foto cewek.

Yah emang awalnya gue temenan bbm sama Rangga cuman karena dulu ada masalah jadi gue delcon dia. Tanpa diduga kita berdua temenan di Line dan berlanjutlah lagi di situ sampai akhirnya dia ngak bales-bales line gue lagi. Yah… sakit hati karena cinta Rangga yang pernah buat gue begitu percaya sama dia. Waktu gue tahu dia sudah punya pacar dan mungkin itu alasan dia nggak balas Line gue yang kemarin-kemarin jujur gue sempat rapuh sakit banget woi orang yang kemarin buat kita terspesial sekarang dia buat kita seakan-akan bukan apa-apa hari ini tapi gue harus bisa move on.

“Ada saatnya kamu harus memilih untuk bertahan pas masa lalu yang membuatmu sakit, atau melupakan semua kenangan indah di masa lalu.”

Dan ini juga bukan kali pertama gue sakit hati sih, udah nggak kehitung berapa kali deh saking banyaknya ampe nggak kehitung tuh Yah hahahaha… mungkin karena gue yang terlalu gampang percaya? terlalu lugu? banyak berharap? terlalu Geer dengan semua tingkah laku dan perhatian cowok ke Gue? atau memang cowoknya yang PHP? I DON’T KNOW. “Di saat semua yang aku lihat baik perlahan memburuk. Aku cuma bisa percaya kalau setelah hujan akan ada pelangi? dan apabila kita ikhlas pada sesuatu yang mengecewakan hati kita, maka percayalah, Allah akan menggantikan kekecewaan itu dengan sesuatu yang tidak pernah terbayangkan.”

Hari-hari gue lalui seperti biasa datang ke sekolah kerja tugas ngobrol dan saling bercanda sama temen dan gue belakangan ini lagi merhatiin satu cowok pendiam, dan cool banget yang selalu gue lihat lewat depan kelas gue. Entah apa yang buat gue akhir-akhir ini sering merhatiin dia, gue nggak tahu ini cuman kagum atau lebih dari kagum. Kadang, gue nggak bisa bedain mana ketertarikan dan cinta beneran. Dua hal itu seakan tak punya perbedaan dan mungkin dia gak sadar kalau gue lagi meratiin dia atau mungkin dia tahu tapi ngak peduli I don’t know it.

Jujur gue seneng aja kalau lihat dia, gue lihat dari mukanya dia kayak cowok sabar, lugu, dan dia itu beda banget. Kenapa gue bilang dia beda karena setiap cowok pasti akan pasang aksi atau kecentilan kalau ada cewek apalagi kalau ceweknya cantik tapi dia nggak sama sekali terpengaruh. Dia tetap stay cool dan belakangan ini memang gue lagi suka-sukanya lihat cowok pendiam dan cool kayak gitu. Karena penasaran sama dia, jadi gue cari tahu tentang dia mulai dari namanya, gue udah tahu kalau namanya Dewo. Lalu gue coba cari sosmednya salah satunya facebook dia dan gue dapat akun facebook-nya tanpa berlama-lama gue langsung add facebook-nya dan gue nge-stalk dikitlah.

Ternyata ada kode barcode bbm yang dia upload dan gue coba untuk invite dia tapi ternyata ditolak. Lalu gue curhat sama beberapa teman dekat gue ada Vina, Riri, dan Dewi. Syukurlah mereke support gue juga dan kebetulan mereka juga akrab dengan Dewo bisa dibilang se-ekskulah mereka. Gue curhat ke mereka kalau gue udah dapat akun facebook-nya dan gue juga udah invite dia berulang kali tapi ternyata ditolak. Dan mungkin si Riri peka akhirnya dia mintain pin BB-nya Dewo pas mereka lagi latihan terus si Riri itu langsung tiba-tiba sms gue pin bbm terus gue bingungkan nah gue nanya dong, “Itu pin bb-nya sapa?” terus dia balas, “ya udahlah invite aja dulu.”

Karena penasaran jadi gue langsung invite deh dan akhirnya di-accept. Sumpah gue kaget ternyata itu pin-nya si Dewo. Bahagia banget gue dan mungkin pin bb yang kemarin gue invite berulang kali itu udah nggak aktif dan tanpa lama-lama gue bbm dia dan ngucapin makasih. Tapi dia balesnya lama tapi gak apalah toh dia orangnya juga cuek kan jadi wajarlah kalau bales bbm-nya lama. Lama-lama kita bbm-an akhirnya setiap ketemu kita saling senyum. Ada satu momen yang gak bakalan gue lupa.

Waktu itu kalau nggak salah antara hari kamis entah jumat, pagi-pagi gue emang yang selalu lebih dulu datang dari dia dan gue berdiri tuh di depan kelas bareng beberapa temen gue. Yah tujuannya si buat nungguin dia karena pasti dia bakalan lewat di depan kelas gue secara gitu kelas gue kan ada di samping koridor pasti siapa pun yang masuk ke sekolah bakalan kelihatan. Dan nggak lama akhirnya yang ditunggu datang juga. Gue pengen nyapa dia tapi gue juga malu. Yah karena malu gue pengen masuk ke kelas tapi dihalangin teman dan pas balik eh dia udah ada di depan kelas. Yah gue stay aja di depan pintu sambil nunggu dia senyumin gue atau nggak.

Eh ternyata bener dia yang senyumin gue duluan jadinya gue bales senyumannya juga aduh… ngeflight nih gue. Alhamdulillah pagi-pagi ada penyemangat. Terus pernah lagi kan waktu ada pameran lukisan di gedung sekolah diakan anak CRC (Community remaja creativity) jadi ada stand-nya gitu disiapin buat hasil karyanya terus gue bareng temen kelas gue kan pengen lihat orang lagi menyanyi tapi harus mutar dan lewat depan stand dia dulu jadi terpaksa gue lewat tapi bareng temen. Dan karena nggak berani lihat ke dia soalnya malu jadi pas lewatnya sambil nunduk pas udah lewat temen gue bilang, “cie yang waktu lewat di depan dia diperhatiin sama dia.” Ya udah makin Geer dah gue.

Terus pas gue lagi seriusnya nonton orang lagi nyanyi, eh ada teman gue yang kodein sambil nunjuk-nunjuk di sebelah gue. Gue kira ada apaan tapi pas gue nengok ke sebelah kanan ternyata dia berdiri tepat di samping gue. Sumpah yang tadinya gue joget sambil teriak terus ketawa-ketawa lepas bareng temen tiba-tiba jadi jaim-kalem, udah diteriakin temen-temen, “sok jaim sok jaim.” Gitu kan malu.

Terus nggak lama gue balik ke kelas buat kerja tugas. Nggak lama temen gue pengen ke aula lagi kan pas juga tugas gue udah selesai sekalian mau lihat dia lagi dan mau lihat audisi GGS di sana juga. Pas masuk di aula ternyata dia sama temannya masih ada di aula tapi nggak lama dia sama teman-temannya udah mau ke luar. Terus gue ketemu sama anak kecil yang lucu jadi gue main kan sama anak kecil itu. Eh teman-teman gue pada jahil masa gue didorong ke dia jadinya kan malu. Terus temen gue yang satunya bilang lagi, “cie yang dilihatin lagi sama dia udah dua kali gue lihat dia pasti lagi lihatin lo.”

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also
Close
Back to top button